Friday, May 16, 2008

Sifat-Sifat Asasi Pendidik



1. Ikhlas

a. Taqwa asas keimanan dan pokok pengajaran Islam

b. Taqwa merupakan syarat penerimaan sst amalan

c. Al-Baiyinah:5,Al=Kahfi:110

d. Bersihkan niat dan tujukan semata-mata kerana Allah

2. Bertaqwa

a. Bimbangkan siksa Allah dengan mengawasi diri secara terus-menerus

b. Secara rahsia atau terang-terangan

c. Menempa yang halal dan menjauhi yang haram

d. Taqwa seumpama melalui jalan yang penuh duri

e. Al-Imran :102,Al-Ahzab:70,Al-Hayr:18,Al-Haj:1,At-Thalaq:2-3

3. Berilmu

a. Tahu urusan halal dan haram

b. Faham prinip2 akhlaq, peraturan Islam yang umum

c. Bijaksana dan tahu meletakkan ssy perkara pada tempatnya

d. Berusaha menambahkan ilmu yang memberi manfaat

e. Mempelajari prinsip2 pendidikan Islam yang baik

f. Az-Zumar::9,Al-Mujadalah:11,Taha:114

4. Suka Memaafkan

a. Sederhana dan suka memaafkan

b. Belas kasihan dan merendah diri

c. Kawal diri supaya tidak selalu marah atau bersungut

d. Al-Imran:134,As-Syura:43,Fushilat:34

5. Rasa Bertanggungjawab

a. Merasa suatu tanggungjawab yang besar pada mendidik anak dalam segi keimanan dan kelakuan, jasmani dan rohani serta mental dan fizikal

b. Memimpin, mengawasi dan memerhati, menunjuk dan menyainginya, membiasakan dan mendidiknya

c. Bimbangkan kelalaian dalam mendidik anak-anak

d. Akan disoal oleh Allah swt tentang amanah, tugas dan tanggungjawab di akhirat nanti

e. Menjalankan tugas dan tanggungjawab dengan sebaik-baiknya, penuh persediaan dan kuat keazaman

f. Meletakkan kemurkaan Allah di hadapan mata dan siksa jahannam dalam mencuaikan perkara ini

Rujukan : Pendidikan Anak-anak Dalam Islam ; Dr Abdullah Nasih Ulwan

‘Aku Tidak Peduli’sma Ideologi Siswazah Jumud & Tidur

ISLAM AGAMA KEKITAAN

Rasulullah SAW diutuskan oleh Allah SWT membawa syariat Islam yang bersifat undang-undang bersama. Islam menukar manusia yang ananiah kepada kekitaan, merasa bersama antara satu sama lain sebagai satu ummah. Firman Allah SWT:

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu bersaudara, maka hendaklah kamu memperelokkan di antara dua saudaramu…” (Al-Hujurat 49 : 10)

Sabda Nabi SAW:

“Perumpamaan orang yang beriman di dalam berkasih-kasihan sesama mereka, rahmat merahmati dan sayang menyayangi, adalah seumpama satu jasad. Apabila satu anggota mengeluh, ia memberi kesan kepada seluruh jasad sehingga berjaga dan demam”.

Islam juga menekankan kepentingan hidup bergaul dan memelihara hubungan silaturahim sesama umat. Sabda Nabi SAW:

“Seorang mukmin yang bercampur gaul dengan orang ramai dan bersabar di atas kesakitan yang dirasai daripada mereka adalah lebih baik daripada seorang mukmin yang tidak bercampur gaul dan tidak sabar dengan kesakitan yang dirasai daripada mereka (akibat pergaulan itu)”.

Bahkan Nabi SAW memberikan peringatan berupa ancaman kepada mereka yang mengenepikan sensitiviti dan sikap mengambil berat sesama mukmin dengan sabda Baginda SAW:

“Barangsiapa yang tidak mengambil berat tentang urusan orang-orang Islam, maka bukanlah dia itu dari kalangan mereka”.

Memutuskan silaturahim dan meninggalkan tuntutan ukhuwwah menjadi kekejian yang besar di dalam Islam. Sabda Nabi SAW:

“Dan janganlah kamu memutuskan (silaturahim), janganlah merancang kejahatan sesama kamu, janganlah benci membenci dan jangan saling berhasad. Jadilah kamu wahai hamba-hamba Allah bersaudara. Tidak halal bagi seorang muslim meninggalkan saudaranya lebih dari tiga (hari)”

Bukan sahaja di dalam perhubungan sosial, bahkan di dalam ibadah yang zahirnya bersifat peribadi, turut dianjur dan ditegaskan kepentingan melaksanakannya secara berjemaah. Solat seharian dan solat Jumaat bagi kaum lelaki, kewajipan mengeluarkan zakat sebagai imbangan ekonomi dan banyak lagi cabang ibadah, menggambarkan betapa Islam sangat menekankan agar penganutnya hidup bermasyarakat.

SISWAZAH DAN TANGGUNGJAWAB SOSIAL

Siswazah adalah belia pelajar terpilih. Mereka adalah kelompok pemikir, pengkaji, pencetus dan penjana idea baru lantas sekali gus memikul tanggungjawab sosial yang besar. Tanpa perlu dirangka logiknya, siswazah sudah sedia memahami bahawa mereka adalah elemen yang berkesan di dalam menyampaikan kehendak dan mesej perubahan, sama ada dari pihak masyarakat, mahu pun oleh pihak pemerintah sendiri.

Jika siswazah mendukung dasar kerajaan, ia bermakna dasar itu menuju masa depan yang mantap dan cemerlang. Sekiranya siswazah bangkit memimpin desakan masyarakat, maka perubahan yang besar boleh tercetus di dalam sebuah negara. Contoh-contoh masyhur mahasiswa di negara-negara seperti China, Korea dan blok Eropah Timur, mahu pun di negara umat Islam seperti Indonesia, Turki dan negara-negara Arab Afrika Utara, siswazah telah pun memperlihatkan bahawa suara mereka adalah suara bertenaga, berprinsip dan mesti diberi perhatian.

BAGAIMANA MEREKA BEGITU EFISYEN?

Sudah tentu peranan besar yang dimainkan oleh siswazah itu, bermula dari sikap-sikap dan pendirian yang istimewa. Selain dikurniakan minda cemerlang yang dipupuk, mereka juga adalah kelompok yang sensitif dengan perubahan, tegas berhadapan dengan penyelewengan serta bersemangat menuju kebaikan dan pembelaan.

Tidak mungkin siswazah dapat mendukung aspirasi umat jika mereka itu lesu, ananiah, takut dan hidup berteman bayang-bayang.

MANAKALA YANG LESU…

Telinga siswazah Malaysia dewasa ini lazim disogokkan dengan keluhan bernada sinis, bahawa mereka kini sudah tidak sehebat dulu, mereka tidak lagi menjadi menara tempat suara rakyat dinobat, tidak lagi bertindak selaku pembela, bahkan hanya mengukur kecemerlangan dengan segulung ijazah, yang kualitinya turut dipertikaikan. Kelesuan siswazah adalah sebuah permainan yang bernatijahkan kekalahan tanpa ada pihak yang mendapat manfaat dan menjadi pemenang.

Lantas bedah siasat serius diusahakan oleh semua pihak. Di pihak mahasiswa tempatan, mereka menjadikan Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) sebagai punca utama. AUKU adalah perancangan yang bertujuan mematahkan taring mahasiswa, melesukan mereka, dan menjadikan mereka kelompok yang hanya menurut perancangan, tanpa ada kemampuan merancang.

Manakala siswazah Malaysia di Timur Tengah, mempunyai alasan mereka sendiri. Suasana politik tempatan di negara-negara seperti Jordan, Mesir, Syria dan Arab Saudi (sekadar menyebut beberapa contoh), dianggap sebagai halangan kepada mahasiswa untuk bergerak aktif melaksanakan tugas yang terpikul di bahu mereka.

Sejauh manakah benarnya tanggapan itu? Bagi pelajar yang berada di Timur Tengah seperti Jordan, Mesir dan Arab Saudi, tentunya tidak adil bagi kita untuk membuat ulasan kerana ia hanya sebuah pandangan dari luar, sedangkan “ahli Mekah lebih mengenali lorong-lorongnya”. Maka skop perbincangan kita lebih menjurus kepada realiti setempat iaitu di United Kingdom dan Republik Ireland.

Sejak sekian lama, United Kingdom dan Ireland menyaksikan kehadiran beramai-ramai pelajar Malaysia ke gelanggang pengajian di sini. Pelbagai catatan menarik tentang turun naik gerakan pelajar boleh dicatat. Akan tetapi era selepas ‘War on Terror’ ekoran peristiwa 11 September 2001 di New York memperlihatkan bagaimana senario politik tempatan berubah terutamanya yang melibatkan umat Islam yang berada di sini. Kebebasan yang selama ini menjadi simbol gerakan Islam termasuk gerakan pelajar di United Kingdom dan Republik Ireland memerlukan takrifan baru. Rentak gerak pelajar terpaksa diubah suai agar memenuhi dua syarat iaitu:

  • Bergerak di dalam lingkungan peruntukan undang-undang tempatan yang sewajarnya dihormati dan dipelihara.
  • Terus berkesan di dalam menjalankan peranan masing-masing di dalam lingkungan berkenaan.


RISIKO MENONGKAH ARUS…

Ia ditambah pula dengan perkembangan yang memperlihatkan tekanan yang dikenakan kepada golongan pelajar yang ‘menentang arus’. Ada gerakan pelajar yang menerima hukuman pihak berkuasa dan ia menjadi anjakan paradigma kepada senario aktiviti siswazah di sini.

Jika dahulu, kita melihat gerakan pelajar begitu matang menangani sebarang isu dan perkembangan semasa. Kebijaksanaan siswazah sebagai golongan yang sudah layak mengundi, menjadikan ‘latihan berpolitik’ mereka melalui wadah masing-masing telah menghasilkan ramai golongan yang pada hari ini menjadi generasi pendokong kepimpinan di tanah air yang segar dan berwibawa. Perbezaan fahaman politik diketengahkan ke gelanggang diskusi, forum umum, majlis debat dan lain-lain aktiviti secara ilmiah, ber’isi’ dan menghasilkan pulangan yang lumayan kepada penghasilan generasi pemimpin masa hadapan.

Contoh relevan adalah majlis dialog anjuran Forum Malaysia United Kingdom dan Eire (FMUKE) di Liverpool pada Oktober 1998. Kebebasan berfikir dan menyuarakan pandangan menyaksikan wakil pelajar yang menyokong PAS, ABIM dan JIM yang menjadi teras gagasan berkenaan, boleh duduk sepentas dengan TYT Duta Besar Malaysia ke United Kingdom sebagai wakil kerajaan. Mereka berdialog secara profesional, membincangkan isu paling sensitif di negara kita iaitu Internal Security Act (ISA). Semestinya budaya berlapang dada dan berdiskusi semacam ini sudah tinggal kenangan. Siswazah paling cemerlang yang berada di United Kingdom dan Republik Ireland hari ini menganuti pelbagai dilema psikologi apabila masuk ke gelanggang gerakan pelajar, dan ia hanyalah refleksi kepada dilema yang berakar umbi di tanah air itu sendiri.

Semenjak peristiwa reformasi jalanan pada tahun 1998, pelbagai perubahan dapat dilihat di dalam kematangan rakyat berpolitik dan melukis perubahan serta pembaharuan. Pada pilihanraya tahun 1999, kita melihat pelbagai badan yang wujud di United Kingdom dan Republik Ireland mengeluarkan kenyataan media yang membanjiri internet dan saluran media lain. Jika dahulu, siswazah di Timur Tengah kelihatan agak ketinggalan di dalam mengeluarkan kenyataan-kenyataan akhbar berbanding rakan aktivis di United Kingdom, Republik Ireland, Amerika Syarikat, Jepun dan sebagainya. Akan tetapi pada pilihanraya 2004 baru-baru ini, media hampir-hampir tidak menyaksikan gelombang berkenaan. Sama ada yang menyokong parti pemerintah, mahu pun pakatan pembangkang, jelasnya tiada seruan yang dibuat sedangkan kenyataan media itu dibaca oleh falsafah penyiaran sebagai ukuran keprihatinan siswazah luar negara kepada isu tanah air.

Apa yang ketara dilihat dewasa ini, adalah berkembangnya kelompok mahasiswa yang tidak aktif berorganisasi. Sebarang persatuan yang menganjurkan pelbagai program, menyaksikan kehadiran peserta yang mendukacitakan. Senarai tinggi program yang tidak mendapat sambutan adalah program ilmiah seperti diskusi buku, seminar, kuliah pengajian agama dan forum. Begitu juga dengan Mesyuarat Agung Tahunan (AGM) persatuan universiti dan badan pelajar, adalah terlalu sukar untuk mengumpulkan pelajar. Setakat pemerhatian yang dibuat, program yang masih terus mendapat sambutan adalah perlawanan bola sepak, Majlis Malam Malaysia dan lain-lain yang lebih berbentuk ‘mencari kerehatan minda’ dan bukannya ‘mencungkil tanggungjawab akal’.

Semua ini adalah fenomena, yang tersimpul di dalam sepatah kalimah. Ia mewakili sindrom jangkitan ke atas minda siswazah iaitu AKU TIDAK PEDULISMA atau di dalam Bahasa Arabnya disebut sebagai اللا أبالية !

Thursday, May 15, 2008

Tempat Lahirnya Para Pandidik di Seluruh Malaysia

Di sinilah saya menuntut ilmu mencari secebis mutiara berharga,mengutip taburan permata,buat bekalan mendidik anak bangsa di masa depan.

masjid assyafie,Institut Perguruan Islam

Ilmu VS Dakwah

Ramai orang mengatakan belum cukup ilmu apabila ditanyakan mengapa tidak menegur orang yang berbuat salah. Tidak kurang juga yang mengatakan diri sendiri belum baik, mengapa perlu menegur orang lain. Bahkan ada juga yang mengatakan perlu apa menjaga tepi kain orang, tak perlu jadi 'busy body'. Adakah kita semakin menjadi manusia yang individualistik? Amat mementingkan diri sendiri? Dan banyak lagi alasan lain untuk tidak menegur..

Barangkali sifat merendah diri atau memikirkan kelemahan dan kekurangan diri menjadikan kita tidak yakin dan akhirnya meninggalkan usaha mengajak kebaikan.

Persepsi Diri Yang Salah

Ada di antara kita yang memandang zaman ini menegur orang biarlah kepada mereka yang ber'authoriti'. Serahkan sahaja pada pak imam, ustaz atau ustazah. Ada yang berpendapat untuk menegur orang lain diri perlu menjadi maksum. Malu dengan latar belakang keluarga yang tidak sempurna didikan agama.

Kewajipan Nasihat Menasihati Bukanlah Untuk Orang Tertentu

Sudilah memberi teguran yang baik dan berhikmah, kerana tanpanya manusia akan selalu terbabas. Fitrah manusia yang selalu lupa dan terburu-buru, seringkali diruntun oleh gelodak nafsu. Berbanggalah diri sebagai seorang Islam, menjadikan kita ini sebahagian dari masyarakat yang membentuk manusia dari dalam dan luaran.

Jika berdiam sahaja melihat buasnya dunia meladeni manusia, alamat kita sedang menuju kehancuran. Bukan sahaja melibatkan perhubungan sesama manusia, bahkan menyebarkan barah kepada bidang ekonomi, politik, pendidikan dan akhirnya diri sendiri. Terlalu mengharapkan orang lain kadangkala hanya meninggalkan harapan sahaja..

ALlah memberitahu di dalam al Quran yang bererti, hendaklah ada sebahagian dari golongan yang menyeru kepada kebaikan dan melarang kepada kemungkaran. Mereka itulah orang yang berjaya. (Surah Ali Imran : 104) Golongan yang disebutkan menurut Dr Abdul Karim Zaidan di dalam bukunya Usul Ad Dakwah adalah orang Islam itu sendiri. Kita adalah umat yang terbaik yang lahir dari kelompok manusia wajib untuk mengajak kepada kebajikan dan mencegah kemungkaran. Hukumnya sudah menjadi wajib pada masa kini kerana golongan yang menegur itu semakin mengecil jumlahnya.

Menasihati bukan satu cara sahaja

Mereka yang rugi antaranya adalah yang tidak mahu berpesan-pesan kepada perkara kesabaran dan kebenaran. Tidak perlu dengan mengeluarkan hadith atau ayat al Quran yang kadangkala mad'u pun tidak tercapai akalnya hendak menerima (sebab ia sendiri jahil mengenainya).

Seorang Islam yang hebat mempunyai daya pemikiran yang kretif dan mempunyai semangat yang tidak putus-putus untuk mengajak manusia kepada kebaikan. Ada daya dengan tangan, maka penyampaian nasihat melalui tulisan, lukisan atau dengan kekuatan tangan. Menyentuh hati kadangkala lebih berjaya dengan diri kita yang menunjukkan kebaikan. Sentiasa bermanis muka, tersenyum, tidak mudah marah, suka menolong, lidahnya tidak celupar menuturkan kata.

Tentulah wahai tuan, ALlah tidak melihat kepada natijah kepada usaha. Sebab prinsip asas yang diterangkan di dalam al Quran adalah usaha untuk mencapainya. Yang empunya kejayaan, kemenangan dalam ketentuanNya, bukan kita. Menasihati sesama manusia menyuburkan benih persaudaraan melalui kasih sayang dan kemaafan.
Posted by Putera_Addin at 7:50 AM 0 comments
Friday, April 25, 2008
SATU PELAYARAN SEORANG INSAN

“Alah kita kan bakal guru sekolah rendah je,belajar yang silibus yang disediakan sudahlah”,kata seorang sahabat saya yang sama-sama belajar sekarang.

Saya monolog dalam diri sendiri “ohhh…macam ni pemikiran bakal pelahir pemimpin generasi depan” .

Saya tidak terus menjawab atau membangkang pandangan yang disampaikan oleh sahabat saya tadi,tetapi memilih waktu dan masa yang sesuai untuk dijelaskan kembali apakah tujuan hidup sebenar seorang insan.

Alhamdulillah di institut perguruan ini,kami disediakan satu waktu usrah yang dikira sebagai jam kredit pengajian kami disini.kami dibimbing oleh naqibah-naqibah yang terdiri daripada pensyarah-pensyarah.Darah muda kalau dibiarkan susah dikawal,masing-masing ada ego sendiri dan sikap mahu menang sinomin dengan jiwa yang mula mengenal dunia ini.

Salah satu pemgisian di dalam waktu usrah ini ialah setiap pelajar akan mencari tajuk-tajuk tertentu dan dikongsi bersama kepada rakan kelas.inilah masa yang paling sesuai untuk memperbetulkan paradigma dan pandangan RINGAN bakal pemikul bebanan yang BERAT pada masa depan.

“Andaikan diri kamu sebagai pelayar yang sedang belayar dilautan luas”,saya beranalogi.

Mencari jawapan kepada persoalan “tujuan dihidupkan sebagai seorang insan”…adalah satu pelayaran dilautan luas.jawapan kepada soalan itu amat luas seluas lautan yang terbentang.

Ya,menjadi seorang guru…itu adalah keriar yang bakal dicuburi 3 – 4 tahun lagi..tetapi jawapan itu masih terlalu luas.

Guru apa?..kami dilatih menjadi guru pendidikan islam(ustaz,ustazah)…tetapi jawapan itu masih dan tetap luas seluas pendangan membiru lautan yang terbentang,itu kalau saya cuba kecilkan dalam bidang kerjaya.Andaikata diluaskan kepada persoalan sebagai seorang khalifah? Seorang daie? Seorang pemimpin semakin luas persoalan dan bertambah luaslah jawapan yang menanti.

Habis,bila nak Nampak daratan?

Itulah persolannya….tak perlulah kita mengkaji mencari beribu persolan yang hanya memeningkan kepala tetapi kata sama-sama mencari isi sebenar kehidupan ini.

“jika kita berhenti berlayar dan memilih satu pulau kecil ditengah lautan,itulah pengakhiran persoalan “tujuan dihidupkan sebagai seorang insan” itu tadi.

MEMILIH HIDUP YANG TIADA ERTI

Hadirnya tidak dirasai,perginya tidak disedari bak melukut di tepi gantang,kata papatah melayu.Begitulah keadaan sebuah pulau kecil ditengah lautan yang sekadar sebuah kecil yang sekadar apa yang ada.

Minum air masin,tak apa….minum juga.Tak pun ada air kelapa,elok lah tu dari tak minum.makan ikan sahaja,syukurlah boleh makan jugak kan?...daripada tak makan langsung.

Orang yang malas berlayar,hanya mengambil keputusan dengan cukup dengan sekadar apa yang ada,tidak akan dapat mencari jawapan “peranan dihidupkan sebagai seorang insan”

Kalau seorang guru mungkin sehingga jadi guru cemerlang! Peningkatan diri hanya sekadar pada peningkatan tangga gaji kerana bertambahnya tahun perkhidmatan dengan sedikit kelulusan kursus-kursus.

Tiada pengkhususan dan tidak Berjaya untuk tersendiri, kerana padanya dengan berpada dengan yang ada.berhenti berlayar dan mencipta daratan sendiri,biarpun hanya sekangkang kera dan terus menggagumi pulau yang lebih cantik dan indah,hanya sekadar itu.

PERGILAH BERLAYAR

Sahabat,marilah kita terus berlayar…hingga Nampak daratan.pelbagai daratan,singgahlah didaratan itu,satu demi satu ketahuilah raelitinya dan bukan hanya memandangnya dari jauh dan memuja-muji dengan penuh kagum keindahan daratan-daratan lain.

Mulakan,teruskan dan terus berlayar mencari pelbagai daratan yang punya pelbagai jenis pasir,pelbagai jenis isinya.berlayarlah selaju mungkin agar dapat mandarat di banyak daratan dan pilhlah daratan yang paling sesuai,terbaik untuk mendarat menjadi sebuah gunung yang dapat memberi sesuatu. Dengan syarat, anda belayar laju dan optimum. Agar jangan lengah tiba ke satu daratan, kerana mungkin ada beberapa daratan lagi yang perlu dicuba.

Sahabat…

Marilah kita bersama-sama mendalami ilmu,mencari sebanyak mungkin taburan permata yang keluar dari bibir-bibir para ulama,para pendakwah,para menyebar ilmu,mereka tidak kedekut memberi…

Saya pernah bertanya seorang pak cik di satu surau tempat saya baru belajar

“pak cik kat sini hari apa ada kulaah lagi” tanya saya.

Pak cik tersebut menjawab sambil menghidupkan motornya, “hari-hari ada,Cuma nak pergi ke tidak je”

Jawapan yang mudah tetapi memberi kesan yang cukup mendalam pada diri saya.para ilmuan,alim ulama sanggup berkorban masa,tenaga dan waktu untuk menghamburkan butiran-butiran permata yang mereka ada,tetapi saya yang punya ilmu yang sedikit,amal yang kurang tidak sanggup meluangkan masa berbual,masa bermain,masa tertawa untuk bersama mereka.

Satu tekad dalam diri,mencari daratan untuk mengumpul jutaan bekal bagi meneruskan pelayar agar satu hari nanti dapat menjadi sebuah dataran yang sentiasa memberi sesuatu yang bermakna bagi pelayar yang lain

Allah tidak menciptakan manusia ada yang pandai ada yang bodoh. Tetapi Allah mencipta kita semua berbeza kepandaian. Carilah keistimewaan diri masing-masing pada kata kunci yang mudah…

Buat apa sahaja, biar habis baik!

SATU PELAYARAN SEORANG INSAN

“Alah kita kan bakal guru sekolah rendah je,belajar yang silibus yang disediakan sudahlah”,kata seorang sahabat saya yang sama-sama belajar sekarang.

Saya monolog dalam diri sendiri “ohhh…macam ni pemikiran bakal pelahir pemimpin generasi depan” .

Saya tidak terus menjawab atau membangkang pandangan yang disampaikan oleh sahabat saya tadi,tetapi memilih waktu dan masa yang sesuai untuk dijelaskan kembali apakah tujuan hidup sebenar seorang insan.

Alhamdulillah di institut perguruan ini,kami disediakan satu waktu usrah yang dikira sebagai jam kredit pengajian kami disini.kami dibimbing oleh naqibah-naqibah yang terdiri daripada pensyarah-pensyarah.Darah muda kalau dibiarkan susah dikawal,masing-masing ada ego sendiri dan sikap mahu menang sinomin dengan jiwa yang mula mengenal dunia ini.

Salah satu pemgisian di dalam waktu usrah ini ialah setiap pelajar akan mencari tajuk-tajuk tertentu dan dikongsi bersama kepada rakan kelas.inilah masa yang paling sesuai untuk memperbetulkan paradigma dan pandangan RINGAN bakal pemikul bebanan yang BERAT pada masa depan.

“Andaikan diri kamu sebagai pelayar yang sedang belayar dilautan luas”,saya beranalogi.

Mencari jawapan kepada persoalan “tujuan dihidupkan sebagai seorang insan”…adalah satu pelayaran dilautan luas.jawapan kepada soalan itu amat luas seluas lautan yang terbentang.

Ya,menjadi seorang guru…itu adalah keriar yang bakal dicuburi 3 – 4 tahun lagi..tetapi jawapan itu masih terlalu luas.

Guru apa?..kami dilatih menjadi guru pendidikan islam(ustaz,ustazah)…tetapi jawapan itu masih dan tetap luas seluas pendangan membiru lautan yang terbentang,itu kalau saya cuba kecilkan dalam bidang kerjaya.Andaikata diluaskan kepada persoalan sebagai seorang khalifah? Seorang daie? Seorang pemimpin semakin luas persoalan dan bertambah luaslah jawapan yang menanti.

Habis,bila nak Nampak daratan?

Itulah persolannya….tak perlulah kita mengkaji mencari beribu persolan yang hanya memeningkan kepala tetapi kata sama-sama mencari isi sebenar kehidupan ini.

“jika kita berhenti berlayar dan memilih satu pulau kecil ditengah lautan,itulah pengakhiran persoalan “tujuan dihidupkan sebagai seorang insan” itu tadi.

MEMILIH HIDUP YANG TIADA ERTI

Hadirnya tidak dirasai,perginya tidak disedari bak melukut di tepi gantang,kata papatah melayu.Begitulah keadaan sebuah pulau kecil ditengah lautan yang sekadar sebuah kecil yang sekadar apa yang ada.

Minum air masin,tak apa….minum juga.Tak pun ada air kelapa,elok lah tu dari tak minum.makan ikan sahaja,syukurlah boleh makan jugak kan?...daripada tak makan langsung.

Orang yang malas berlayar,hanya mengambil keputusan dengan cukup dengan sekadar apa yang ada,tidak akan dapat mencari jawapan peranan dihidupkan sebagai seorang insan”

Kalau seorang guru mungkin sehingga jadi guru cemerlang! Peningkatan diri hanya sekadar pada peningkatan tangga gaji kerana bertambahnya tahun perkhidmatan dengan sedikit kelulusan kursus-kursus.

Tiada pengkhususan dan tidak Berjaya untuk tersendiri, kerana padanya dengan berpada dengan yang ada.berhenti berlayar dan mencipta daratan sendiri,biarpun hanya sekangkang kera dan terus menggagumi pulau yang lebih cantik dan indah,hanya sekadar itu.

PERGILAH BERLAYAR

Sahabat,marilah kita terus berlayar…hingga Nampak daratan.pelbagai daratan,singgahlah didaratan itu,satu demi satu ketahuilah raelitinya dan bukan hanya memandangnya dari jauh dan memuja-muji dengan penuh kagum keindahan daratan-daratan lain.

Mulakan,teruskan dan terus berlayar mencari pelbagai daratan yang punya pelbagai jenis pasir,pelbagai jenis isinya.berlayarlah selaju mungkin agar dapat mandarat di banyak daratan dan pilhlah daratan yang paling sesuai,terbaik untuk mendarat menjadi sebuah gunung yang dapat memberi sesuatu. Dengan syarat, anda belayar laju dan optimum. Agar jangan lengah tiba ke satu daratan, kerana mungkin ada beberapa daratan lagi yang perlu dicuba.

Sahabat…

Marilah kita bersama-sama mendalami ilmu,mencari sebanyak mungkin taburan permata yang keluar dari bibir-bibir para ulama,para pendakwah,para menyebar ilmu,mereka tidak kedekut memberi…

Saya pernah bertanya seorang pak cik di satu surau tempat saya baru belajar

“pak cik kat sini hari apa ada kulaah lagi” tanya saya.

Pak cik tersebut menjawab sambil menghidupkan motornya, “hari-hari ada,Cuma nak pergi ke tidak je”

Jawapan yang mudah tetapi memberi kesan yang cukup mendalam pada diri saya.para ilmuan,alim ulama sanggup berkorban masa,tenaga dan waktu untuk menghamburkan butiran-butiran permata yang mereka ada,tetapi saya yang punya ilmu yang sedikit,amal yang kurang tidak sanggup meluangkan masa berbual,masa bermain,masa tertawa untuk bersama mereka.

Satu tekad dalam diri,mencari daratan untuk mengumpul jutaan bekal bagi meneruskan pelayar agar satu hari nanti dapat menjadi sebuah dataran yang sentiasa memberi sesuatu yang bermakna bagi pelayar yang lain

Allah tidak menciptakan manusia ada yang pandai ada yang bodoh. Tetapi Allah mencipta kita semua berbeza kepandaian. Carilah keistimewaan diri masing-masing pada kata kunci yang mudah…

Buat apa sahaja, biar habis baik!

blogger templates 3 columns | Make Money Online